Selasa, 29 Desember 2015

Wrap-up Reading Challenge 2015 + Mini Review (Part I)

source tumblr. font edited by me.

Satu tahun itu bener-bener cepet, yak? Perasaan barusaaaan aja ngetik postingan akhir tahun plus heboh pilih-pilih reading challenge (RC) yang mau diikutin taon depan (biasanya rakus semua challenge diikutin, padahal nantinya keteteran. Sukurin!), eh sekarang udah nulis postingan begini lagi. Well.. minus heboh ikutan RC bejibun sih. :p

Tahun ini aku memang nggak terlalu rakus daftar RC, dua macam challenge je, ditambah sama Goodreads RC jadi tiga macam. Ada satu challenge lagi yang kuikuti, tapi bukan RC melainkan semacam project, yang mana nggak terlalu berhasil karena tahun ini aku kebanyakan hiatus yang menyebabkan orang enggan berkunjung, apalagi ninggalin komentar. *nangis sambil meluk poster Chanyeol karna mustahil meluk orangnya langsung*

Meski challenge tahun ini nggak bisa dibilang berhasil, nggak bisa dibilang gagal juga sih. Setengah berhasil kali yak.. *maksa*
*bilang saja kalau kau itu tak mau dibilang gagal, butet!*
:"

Daripada nanti aku kebablasan terus-terusan ngomong pake nada batak, lebih baik langsung saja kutulis kisah singkat tentang challenge yang kuikuti tahun ini. Oh ya, karena wrap-up kali ini disertai mini review, aku akan membagi postingan menjadi dua bagian (tadinya dalam satu post tapi kepanjangan). Yah.. biar kalian nggak sambil ngamuk bacanya. x)

TBR Jar Challenge by NYC BookWorm

master post: here
Sebenarnya waktu itu aku pengin nyicip jar challenge sendirian biar kalo gagal nggak malu-maluin, bukan ngekor blogger lain. Eh, ternyata nemu blogger yang jadi host challenge beginian, yaudah ikutan aja deh, kali aja bikin semangat gitu kalo bareng-bareng. Tapi.. ternyata yang ikutan challenge cuman dikit, kurang rame, kurang seru, nggak kenal juga sama orang-orangnya.. akhirnya nggak semangat baca tiap bulan. Kadang juga kalo lagi semangat baca, trus ambil satu judul dari jar, ehhhh bukunya nggak bikin sreg. Ujung-ujungnya ditunda sampe berbulan-bulan atau kutuker sama gulungan kertas lain. *curang* xD

Dari 21 judul buku dalam jar, aku cuman berhasil baca 10 buku. Berikut buku-buku plus link review atau kesan singkat (karena males nggak sempet bikin review) tentang buku tsb.

1. After Rain - Anggun Prameswari (link review)
Ini karya debut lho, dan aku suka. Ceritanya ngalir. Tapi... errr aku nggak suka banget sama tokoh utama aka Seren dan Bara. Ngeselin banget. Untung ada Kean. Untung juga ada Elang. Elang.. tatap mataku, Sayang.. *abaikan* *gilanya kumat*

2. H.I.V.E. #1 - Mark Walden (link review)
Hypenya menarik, jadi pas nangkring di tokbuk online, aku langsung pesen buku ini. Iseng kumasukin dalem jar, eh, keluar langsung setelah After Rain. Yuhuuuuu! Di sampul depan dikasih embel-embel Hogwarts untuk penjahat, namun tanpa sihir. Hmm.. nggak beneran mirip Hogwarts sih, mungkin miripnya cuman karena mereka sama-sama sekolah untuk anak-anak terpilih. Kalo isinya sih bedaaaa! Sekolah satu ini ngajarin anak kecil jadi penjahat! xD Unik, kan? Bakal lanjut buku selanjutnya? Iya dong, sini kirimin aku bukunya. :p *ditendang*

3. Allegiant (Divergent #3) - Veronica Roth (link review)
Salah satu distopia yang aku suka, paling nggak sampe buku dua. Pas selese baca buku tiga ini.. duhhh.. perasaanku pokoknya kacau banget: sedih iya, kesel iya. Sampe sekarang pun aku masih kesel kalau lihat buku ini di rak. :'(

4. The Miraculous Journey of Edward Tulane
Salah satu buku yang jadi favorit! Salah satu buku yang akan dengan senang hati aku baca ulang! Sebenernya aku baca buku ini hanya karena..... yak! Salahkan saja si alien ganteng Do Min Joon yang suka banget sama buku ini. Berkat si alien itu, aku dan Novi langsung beli buku ini begitu lihat di jajaran best seller. -___- Ya tapi beli buku ini nggak rugi juga sih. Kisah Edward Tulane di buku ini bagus banget dijadiin pelajaran oleh siapa saja. "Jangan sombong ih! Jangan suka nutup hati juga! Belajarlah mencintai dan menyayangi dengan tulus! Yang namanya hidup itu harus saling menyayangi, oke?" *peluk buku sambil sesenggukan penuh haru* *iya, lebay*

5. Rembulan Tenggelam di Wajahmu - Tere Liye
Baca buku ini sama seperti mengintip kisah hidup seseorang, yaitu Rey, sejak ia kecil sampai ia berada di penghujung hayat. Bukan hidup yang serba happy ending seperti fiksi kebanyakan, bukan juga yang karakter utamanya ketiban sial mulu/ber-season-season bak sinetron lho ya. Khas Tere Liye banget: sederhana tapi ngena. Meski kisah Rey bikin aku meringis, geli, bahkan nangis, bikin ngiri juga sih si Rey ini.. dikasih kesempatan sedemikian rupa atas pertanyaan-pertanyaan dalam hidup yang tadinya belum terjawab. :')


6. Life After You - Tyas Effendi
Buku ini sebenernya cukup bagus. Tapi topiknya kebanyakan dan nanggung pula: ada Perang Teluk (yang jadi poin plus tapi juga minus), nanti ada juga tentang kilang minyak, autisme juga diangkat di sini. Meski cukup menikmati, aku lumayan dibikin sesek nafas (dalam artian buruk) karena dihimpit topik-topik bejibun itu. :"

7. Interlude - Windry Ramadhina
Buku ini manis sekaleh, pemirsah! Tapi dasar imajinasi sial, mau tak mau aku malah inget Kai yang lain tiap baca nama Kai di sini. :" *dijitak* Mau tahu Kai itu yang mana? Nih, silahkan menuju link sesat ini dan ini. Untuk informasi lebih lanjut, silahkan googling sendiri. :p

8. Katarsis - Anastasia Aemilia
Oh, tahun ini tahun psikopat untukku, soalnya selain baca Before I Go to Sleep dan Gone Girl, aku baca Katarsis ini. Menurutku, buku psikopat satu ini nggak kalah gilak sama dua buku psikopat lain yang berhasil kubaca. Duuuh.. mana kuat aku ngebayangin kulit dilepasin dari dagingnya! *merinding*

9. Pink Project - Retni S.B.
Buku ini udah agak lama keluar dari jar, tapi aku anggurin mulu karna lagi malas baca. Tenaaang.. akhirnya kebaca juga kok. Dan reaksiku selama baca buku ini kebanyakan.... HAHAHAHAHAHAHA-nya. Well.. tiap kali aku lagi bosen plus lagi beteeee berat, buku-buku somplak kayak gini memang jadi pilihan. Terima kasih ya mbak, udah selalu bikin aku ngakak terhibur tiap kali baca karyamu. x)))

10. CoupL(ov)e - Rhein Fathia
Nah.. buku satu ini belum pernah keluar dari jar, tapi aku lagi pengiiiin banget baca ini. Yaudah kubaca aja pas lagi bosen nunggu giliran pas ke dokter gigi—yang berarti kesalahan besar karena aku senyam-senyum macam orang stress selama baca. Entah ada yang lihatin apa kagak! Bukunya kututup bentar sampe sukses nahan cengiran, baru baca lagi. .-. Kesan setelah baca? Aku sukaaaaa banget sama Raka dan Halya. Relationship goal ini jeung! Oh, jangan lupain si Gamma dan Puput juga, mereka itu the best!!!

10/21 buku.. hmm.. lumayanlah. Tapi kayaknya tahun depan aku nggak bakal ikutan challenge begini lagi deh. Udah kapok!

"Bacalah buku X serta tulislah review-nya karena kemauan hati, bukan karena kemauan potongan kertas yang digoncang dalam jar ala-ala arisan." —quote dari kutu buku yang baca buku kalo lagi doyan doang.

...to be continued.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...