Jumat, 22 April 2016

[REVIEW] Dil3ma

"Saat yang tepat untuk...? Untuk mutusin gimana perasaan lo sebenarnya? Memangnya sekarang bukan saat yang tepat? Kalau gitu kapan dong? Apa kriteria hari yang tepat? Perlu pertimbangan apa lagi? Nggak tahu, kan? Sama, gue juga, Na. Gue juga lagi menunggu saat yang tepat." (hal. 178)

Judul: Dil3ma
Penulis: Mia Arsjad
Penerbit: Gramedia
Tahun Terbit: 2009
Halaman: 336
ISBN: 978-979-22-5017-6
I rate it 3/5 stars

BROKEN LADIES merupakan chat-room yang telah mempertemukan tiga cewek di buku ini. Awalnya sih mereka bertiga cuman ngobrol karena sama-sama merasa bermasalah sama cowok. Tapi kemudian mereka jadi sahabat dekat, yang sampai sekarang masih saja dilema tentang persoalan yang sama.

Lura, cewek cantik blasteran yang bekerja sebagai pramugari. Penyakit: punya dendam kesumat sama cowok tukang selingkuh. Penyebab: ibunya ditinggal ayahnya yang brengsek. Lura bersumpah bakal membasmi semua cowok yang bangga banget bisa selingkuhin pacarnya. Dan gara-gara sejarah kelam ibunya itu, Lura susah mau percaya sama cowok, meski dalam hati dia sayang banget sama Robi, cowok yang benar-benar tulus mencintai Lura.

Nania, cewek penggemar rally yang bertampang pas-pasan, anak konglomerat, pemegang salah satu perusahaan majalah ternama. Penyakit: nggak pernah bisa bilang putus ke pacarnya, Reva, yang selaluuu aja minta bayarin ini itu dan ngehina fisik Nania yang pas-pasan. Kenapa nggak bisa bilang putus kalau tingkahnya begitu? Nania takut menjomblo seumur hidup!

Mala, cewek cantik berambut indah (di deskripsinya gitu, entah indah yang gimana, mungkin kayak di iklan sunsilk .-.) yang bekerja sebagai sekretaris. Penyakit: terlanjur cinta sama bosnya, Mas Sis, yang sudah berkeluarga. Mau berenti? Lah, gimana mau berenti kalau udah cinta sampe ke ulu hati, mana si bos janji mau cerai lalu nikahin Mala pula! Janjimu itu, Maz.. (mana janji manizmuuuu~ mencintaikuuu sampai matiii~) :')))

Bertahun-tahun mereka dihantui penyakit yang sama. Sampai suatu hari masing-masing dari mereka diharuskan untuk memilih, terus berjalan di tempat yang sama, atau mulai melangkah dan meninggalkan masalah yang sebenarnya mereka ciptakan sendiri?

"Jangan terlalu yakin, La. Ibarat artis, Mas Sis itu George Clooney. Babe-babe ganteng. Gampang banget menaklukkan hati wanita, termasuk lo."
"Gue percaya Mas Sis. Buktinya dia nurutin kemauan gue untuk nggak berbuat lebih jauh sebelum statusnya jelas. Artinya dia serius, kan?"
"Serius apa umpan?"
(hal. 43)

Aku selalu suka cerita tentang geng cewek-cewek ceriwis begini. Rame! Dan memang asyik banget dengerin para cewek ngedumel tentang cowok. Nggak cuman di buku, di dunia nyata juga asyik. Yakin deh yang jadi bahasan paling seru kalo ngumpul sama temen cewek ya ngobrolin cowok trus ngegodain temen kita yang lagi cerita tadi, bener kan? :p

Sama kayak persahabatan mereka bertiga yang rame ini, disertai dilema pula! Cuman ya gitu, ada kesel dan geremnya. Coba deh misalnya, kamu punya temen, temen kamu itu tiap ketemuan pasti ceritanya tentang cowok A, yang masalahnya itu-itu doang dan sampe sekarang temen kamu masih nggak bisa nentuin harus gimana padahal jelas-jelas dia harus begini. Kesel, kan? Begitulah kira-kira pas aku baca tindak-tanduk Nania.

Di antara ketiga cewek ini, jujur aja Nania ini yang bikin aku kesel sampe jambak-jambak rambut! Serius. Apalagi kalo menyangkut Reva! Demi dewa rasanya pengin banget aku jambakin mereka berdua juga, nggak cuman diriku sendiri.

Nania ini tipe cewek yang menurutku agak aneh. Si satu sisi dia bisa nekat banget ngelakuin hal-hal gila dan nyeleneh. Tapi pas menyangkut pacarnya, dia jadi melempem. Meski udah dijelasin kalo Nania ini beneran takut jadi jomblo seumur hidup gara-gara vonis Reva yang "harusnya kamu beruntung dapet cowok kayak aku yang bisa menerima kamu yang manja dan sama sekali nggak cantik tapi berduit" itu, aku masih nggak bisa prihatin sama sekali ke Nania. Ketemu cowok mata duitan begitu tendang aja napa sih.. udah jadi parasit dompet, nggak tahu malu, tukang ngatain fisik orang pula! Kalau beneran cinta, nggak mungkin kan tega banget ngatain pacarnya nggak cantik dalam artian serius? :')

Karakter Mala beda lagi. Meski dia bukan favorit, bukan berarti aku nggak suka sama dia juga. Mala ini tipe cewek yang kalo ada di geng cewek itu yang paling kalem, yang bikin manis suasana, di saat si Nania merupakan yang paling sering bikin orang galau dan si Lura yang mulutnya beneran nggak bisa direm. Aku nggak bisa bilang si Mala ini karakter nggak penting sih. Soalnya meski porsi Mala lebih sedikit dibanding Lura dan Nania, tanpa Mala yang kalem pun rasanya jadi kurang rame.

Nah, kalo Lura merupakan karakter favoritku. Aku masih nggak habis pikir sama isi kulkas atau lemari makanan Lura yang ajaib! xD Selain keajaiban isi kulkas Lura, sifat Lura juga bikin dia likeable banget. Suka ngabisin makanan, CEK. Mulut asal nyolot, CEK. Badass abis lah pokoknya. Sengaja jadi selingkuhan buat ngasih pelajaran ke cowok-cowok jahat begitu tentu aja pemberani banget, dan berbahaya. Serius bahaya! Makanya aku salut banget sama si Lura ini.. dan jujur aja di akhir buku momen Lura ini bikin aku mewek. :')

"Lagian tu cowok emang perlu ditampar. Jadi biarin aja. Syukurin, malah!" —Lura (hal. 62)

Untuk karakter lain seperti Robi, orang yang mencintai Lura dengan tulus, aku seneng banget ada dia untuk Lura. Cuman ya, rasanya orang kayak Robi itu too good to be true. Rasanya nggak masuk akal ada cowok sebaik dan sesabar Robi. Elwan, yang baru muncul hampir di tengah-tengah buku, emang asyik diajak ngobrol. Orang kayak Elwan ini beneran tipe cowok yang asyik banget diajak jadi sahabat, selalu ada dan pengertian banget. Kalo Reva nggak usah dibahas deh, emosi nanti aku. Bener-bener karakter nyebelin of the year! -_-

Karakter favoritku selain Lura malah keluarganya Nania lho, apalagi Papanya Nania, beneran minta dipeluk banget! Berasa lihat kloningan papaku sendiri, bijaksana tapi sering bercanda yang aneh-aneh juga. xD

Masih seperti dua buku Mbak Mia yang pernah kubaca (yang omong-omong terbitnya setelah buku ini), penulisan buku ini juga asyik bacanya meski agak lelah baca bagian Nania yang kadar dilemanya kelamaan. Trus juga, ada pergantian sudut pandang yang menurutku agak aneh, yang diletakkan dalam satu bab. Maksudku, dalam satu bab itu ada yang diceritain melalui sudut pandang orang ketiga, lalu setelah itu kelar langsung lanjut sama setting di tempat lain tapi pake sudut pandang orang pertama. Memang nggak terlalu mengganggu sih, cuman agak nggak enak aja lihatnya. Aku sendiri awalnya agak bingung, tapi lama-lama terbiasa. Mungkin bakal lebih enak kalo dijadiin dua bab yang berbeda.

Untuk segi cerita, aku suka sama ide ceritanya! Ngingetin kita biar nggak dibutakan oleh obsesi balas dendam. Cepat atau lambat, meski tujuan kita baik, balas dendam itu efeknya pasti buruk. Oh, dan jangan takut ngambil keputusan. Jangan takut jadi jomblo pleaseee jangaaan. Temenin aku menjomblo pleasssseee temeniiin... Setiap orang itu pasti punya jodoh masing-masing, cuman kitanya harus sabar aja. Jangan sampe saking takutnya menjomblo, kita malah lebih milih pacaran sama orang yang jelas-jelas bikin kita depresi. :"

Yang lagi pengin baca chicklit, coba deh baca buku jadulnya Mbak Mia yang ini. ^^

"Ending buat apa? Cuma buat satu babak hidup kamu, kan? Kamu harus yakin, when you meet an ending, it's just because you're going to meet a new start." (hal. 296)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...